18 August 2014

Meninggal pada hari Jumaat.

Benarkah orang yang meninggal pada hari atau malam Jumaat diangkat siksa kuburnya?

"Tidaklah seseorang muslim itu meninggal dunia pada hari Jumaat atau pada malam Jumaat melainkan Allah menyelamatkannya dari fitnah kubur" - HR At-Turmizi

Adalah lebih baik jangan ditelan mentah-mentah hadis tersebut sebelum benar-benar memahaminya. Rasulallah SAW merupakan seorang yang berlapik cakapnya, lembut pekertinya. Jika hadis berkenaan diterjemah bulat-bulat seperti alih-bahasa, tentulah ia tidak masuk akal kerana jika seorang muslim yang tengah meragut lalu jatuh dan meninggal adakah dia juga akan termasuk golongan yang diselamatkan daripada siksa kubur? Atau tiadalah orang muslim yang meninggal pada hari Jumaat atau malam Jumaat melainkan yang baik-baik saja? Tak masuk akal langsung. Bukan hadisnya, tapi tafsiran melulunya. Kematian yang membawa keselamatan bukanlah tergantung kepada hari apa seseorang itu mati tetapi amal perbuatannya sewaktu hidup di dunia.

Apakah rahsia hari Jumaat itu sendiri?

Jumaat merupakan hari yang terciptanya bangsa manusia. Manusia pertama diciptakan sempurna sifatnya, bukan seperti binatang. Jadi Jumaat adalah hari dijadikan manusia dengan sifat-sifat kemanusiaan. Tahu apa kemanusiaan? Sudah tentulah kemanusiaan tidak sama dengana kebinatangan. 

Walaupun dia seorang pencuri, pelacur atau pendosa setinggi gunung sekalipun, namun jika dia meninggal dalam keadaan rohaninya kembali menjadi manusia, maka dia dikatakan meninggal pada hari Jumaat. Hari kemanusiaan.

Orang yang rohaniahnya telah kembali seperti mana asalnya maka apakah akan ada lagi soal jawab kubur bagi dirinya?

Nasi pun kalau nak makan kena tanak dulu, tak boleh terus makan bang!

No comments:

Post a Comment